Tuesday, January 23, 2018

Pengalaman Mengurus Akte Kelahiran Yang Hilang

Assalammu'alaikum Reads,

Gie mau cerita pengalaman mengurus akte yang hilang desember 2017 yang lalu. Jadi ceritanya akte dan ijazah gie hilang. Sadarnya baru awal 2017 lalu pas mau perpanjang paspor, hilang dimana ??? Nggak Tau soalnya gie udah lama nggak ngecek 😔😔😔 (moral : simpan dan periksa dokumen penting secara berkala).

Akhirnya gie pakai ijazah SMA dan paspor lama untuk perpanjangan, sebelnya lagi gie harus mengurus di Cirebon (tempat dimana gie dibuatkan akte oleh mimi [nenek]). Jadi gie itu sebenernya lahir di Depok I oktober 1989. Berhubung pas SD gie pindah ke Cirebon dan karena satu dan lain hal maka akte dibuat di sana dan mimi buat nama gie nggak pakai nama keluarga.




Berhubung gie cari di Internet bisa mengurus akte melalui surat kuasa, maka gie minta tolong saudara. Ternyata teman SD gie ada yang kerja di Disdukcapil, sebelnya pas gie nanya beliau nggak mau kasih tau bagaimana prosesnya. Mungkin beliau sibuk entah pura-pura nggak kenal (pas gie datang ke kantor disdukcapil des 2017 kemarin juga dia melengos aja 😕😕😕

Sebel banget kan, jadi sebenernya gie nanya itu prosesnya gimana. Berhubung beliau bekerja di discukcapil makanya gie nanya eh gie merasa sangat tidak respek dengan beliau. Ya udah, gie  kan anaknya gitu ya kalau udah sebel gie bakalan buktiin kalau gie bisa kerjain sendiri !



Proses Pengurusan Akta Kelahiran Yang Hilang

1. Surat Keterangan Kepolisian
2. FC (baca : potokopi) KTP
3. FC KK
4. Materai 6000
5. Bawa Pulpen
6. FC Akte lama (jika ada, agar memudahkan pencarian. Alhamdulillah gie ada)

Pagi gie ke Polres Cirebon dulu, kenapa Polres gie ? Deket dari rumah reads, koprol aja udah sampai 😂😂😂 Sebelnya pas masuk ruang pengaduan nggak ada orang, ternyata ada ruangan lain di kiri (setelah gie keluar dan tanya sama bapak polisi yang ada di parkiran). Karena masih ada pasien (duileh di RS kali ye) jadi gie nunggu di depan.

Giliran gie dateng, tumben dipanggil mbak bukan ibu hahahaha (prestasi) ditanya hilang dimana, kapan dan pertanyaan ringan lainnya. Nggak sampai 10 menit sudah jadi, langsung gie keluar lagi dan ke rumah saudara dulu di belakang polres. Maklum kan diamanahin titipan, dari pada ke DISDUKCAPIL dulu malah bolak balik.

Sampai disdukcapil sekitar jam 11, penuh orang dan gie nanya sama salah astu petugas. Ada 7-8 loket tapi yang ada petugasnya nggak lebih dari 4 loket 😒😒😒pojok kiri adalah bagian E-KTP yang penuh juga dan antrian dibatasin.

Berhubung kata petugas gie nggak harus ambil antrian dan disuruh ke loket 1 langsu ke sana. Diperiksa sama bapak-bapak (setengah botak dan berkumis serta jenggot tipis) gie ditanya dokumen dan diperiksa. KK nya masih yang lama, belum yang baru maklum gie kan udah pindah domisili ke DKI jadi KK DKI yang baru ya ga kebawa.

Alhamdulillah bisa (mungkin petugas males liat muka gie yang judes 😆) akhirnya dikasih selembar kertas di suruh kebelakang bagian arsip ketemu Pak X. Baru jam 11.20 an gie ke belakang bagian arsip ada bapak petugas dengan seragam PNS (Pak E), ternyata beliau juga nunggu Pak X. Bertanya pada para petugas yang lewat sampai akhirnya salah seorang temen gie lewat dan ditanya sama Pak E keberadaan Pak X semua nggak ada yang tau.

Temen gie, di sapa sama gie kek orang ga kenal...ampun dije, sampe jam 12 kurang sedikit semua orang masih nggak tau Pak X ada di mana. KZL 😓😖 akhirnya gie chat temen gie yang kerja di kantor bupati. Bukan buat nyusahin, tapi nanya kok si Pak X nggak ada ditempat padahal yang cari dan nunggu ga cuma gie dan Pak E tadi.

Temen gie yang di kantor bupati (sebut saja O) bertanya apakah Pak X .... (dengan nama lengkap) lah mana gie tau nama panjangnya. Ketemu aja beloman, akhirnya si O suruh gie ketemu si T (temen gie yang di disdukcapil) tapi gie nggak mau dan kasih tau dia kalau T sombong !

Akhirnya adzan dzuhur berkumandang, jadilah gie bertanya (sedikit maksa) sama petugas yang lewat dan pakai kacamata. Beliau bilang balik lagi aja habis istirahat, gie pastikan jam berapa dia nggak bisa jawab akhirnya dengan tegas (ala mamtir) gie bilang "saya akan kembali 13.10 WIB."

Kenapa lewat 10 menit ? menghindari Pak X belum datang, dan yes sampai gie balik lagi si Pak X nggak ada dong. Ada seorang petugas PNS muda (Z) yang datang dan ditanya sama bapak kacamata (B) :

B : *nyebut nama* si Pak X kemana ?
Z : Pulang om
B : Mbak Pak X Pulang
gie : Lah, kenapa ? Sakit ? ada keluarga yang sakit ?
Z : Nggak mbak, pulang aja
gie : makan siang ?
Z : nggak tau
gie : balik lagi nggak
Z : nggak
gie :*marah* Kok bisa, buang waktu banget sih. Saya khusus cuti ke sini ngurus berkas tapi kejadian malah nyusahin gimana sih. (FYI disdukcapil belum lama kena OTT KPK) Kalau kayak gini kan nyusahin orang, mana banyak yang cari dia.
B : kamu bisa bantu mbak ini ga cari dokumen
Z : ya udah, mbak ada surat pengantar dari loket depan
gie : ada, nih

10 menit berlalu dan akhirnya ketemu, gie diminta ke depan dan dikasih tanda terima suruh diambil 22 Januari 2018 (sudah diambil sama oom, karena pengambilan boleh siapa saja).

Sebel bin KZL perlakuan pegawai pemerintah yang seenaknya dan merugikan masyarakat. Kalau tidak ada urusan mendesak dan penting ya jangan meninggalkan pekerjaan. Kalau memang harus meninggalkan pekerjaan setidaknya ada back up atau pengganti jadi nggak nyusahin.

Ada ibu dan bapak (beberapa orang) dari cirebon timur, mereka harus meninggalkan ladang, warung dan lainnya untuk datang dan mengurus berkas tapi mereka tidak dipenuhi hak nya sebagai masyarakat. Sedangkan pegawai, yang memiliki kewajiban melayani masyarakat malah seenaknya (FYI di loket depan dengan enaknya banyak pegawai duduk ngobrol sedangkan yang kerja ya kerja, masyarakat banyak menunggu mereka).

Mentalitas BUNG ! *masih KZL*

Mbok ya kita nih hidup di jaman yang udah (lumayan) maju, dengan semangat baru dan peliharalah positif mind jangan malah makin mundur dong pelayanan. Mbok ya diperhatikan gitu lho kalau kewajiban dan hak itu ga cuma milik kita sendiri, tapi orang lain pun sama.

Biaya Mengurus Akte Kelahiran Yang Hilang

GRATIS alias nggak bayar (ini kata oom yang ngambil ya) padahal pas gie browsing gitu ada biaya Rp. 200k an gitu. 

Alhamdulillah deh kalau beneran gratis (bukan karena gie ngomel dan ternyata kepala disdukcapil kenal sama mimi 😂😂😂) karena gie nggak mau dianggap memanfaatkan. Buat gie (yang belum sempurna) sebisa mungkin tidak menyusahkan orang lain dan tidak (memanfaatkan) pertemanan atau hubungan kerabat (kecuali minta informasi lengkap bagaimana harus mengurus/alur/peraturannya).

Oke deh sekian dulu cerita gie Mengurus Akte Kelahiran Yang Hilang reads semua hati-hati ya sama surat-surat berharga. Next gie harus Mengurus Ijasah Yang Hilang.

Wassalam,
Love ^^
gie

4 comments:

  1. sabar yaaa mamtir...... semoga itu pegawai pemerintah cepet sadar sama tugas tugas mereka untuk melayani masyarakat... ngak tau apa mamtir supersibuk...kita jitak dia nnti yg sok jaim ituh...hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha uni bisa aja, actually kasian sama masyarakat desa yang nggak paham apa-apa tapi "dikerjain" sama petugas. Mengaminkan doa uni smg petugas pemerintahan kita bsk lbh baik.

      Delete
  2. Semoga ke depannya semakin baik pelayanan birokrasi.

    ReplyDelete

Syukron for coming ^^

Followers

Follow by Email