Wednesday, November 9, 2016

Edisi Mamtir : Balada Pekerja Kantoran

Assalamualaikum reads,

Udah minggu kedua nopember nih, duh gie nggak sabar nunggu wiken. Mau liburan shay, kalian liburan kemana ? Maap ya sementara gie bakalan nyimpen banyak cerita (abis kalau liburan kan yah menikmati gitu, bukannya ngurusin blog).

Udah macam gie blogger heits yang tiap hari jutaan pengunjung aja. Tapi gpp, dasar PD gie banyak (walau sering diminta) jadi lanjut ajalah ya. Bahasan kali ini adalah, balada pekerja kantoran khususnya di gedung pencakar langit jakarta.




Berkantor di bilangan gatot subroto (yang kayaknya nggak masuk kawasan segitiga emas Jakarta) tapi tetep aja kena imbas macet bikin gie lumayan gaul lah (kalau gaul di sini maksud kalian adalah tau mall mana baru dibuka, cafe mana yang lagi hits dan lain-lain). Soalnya gie cukup deket ke sudirman, thamrin, kuningan, senayan atau grogol. Tempat yang amat sangat strategis dan banyak jalan tikus. Jadi kalau ganjil genap nggak usah takut, banyak jalan tikus menuju kantor dan sebaliknya.


Namanya kerja di Jakarta suka ada aja "sapuan ala mbak mbak kantoran"(ini di repisi sedikit dari celetukan sahabat gie si tomoyo). Sapuan lima sampai sepuluh detik untuk menilai layak tidaknya kita bekerja di gedung pencakar langit yang kadang lantainya aja bisa sampai 20 ke atas.

Nah sapuan macam begini kadang suka nggak tau diri, sama-sama naik bus kota tapi macam dia paling kece aja. Punya hape terbaru tapi nyicil berasa dia paling keren apalagi sana sini gesek (alias ngutang) duh shay, itu mah udah lewat (gaya mamtir : kibas jilbab).

Mungkin pada kurang piknik atau main kurang jauh kali ya. Buat gie sekarang kartu kredit bukan perkara keren atau nggak, pakai barang bukan karena merek tapi fungsi, makan bukan karena gengsi tapi gizi juga rasa. Soalnya capek shay musti ngikutin "tuntutan" orang. Lah kita pan nggak diempanin ama dia, kita yang kerja buat kita sendiri.

Buat gie semua ada masanya dan sesuai porsinya. Kalau emang mampu makan di resto tiap hari ya monggo tapi nggak usah maksa demi pergaulan. Kalau gie emang anak bekel dan biasanya lebih banyak bawa bekel ama jajan hahaha. Malu ??? Nggak juga, lebih sehat dan hemat lah pastinya.


Ada lho orang yang ngakunya "ada" tapi pada kenyataannya pelit. Bahkan makan pun nggak dan lebih sering minta. Hampir nggak pernah bawa uang cash dan....ya gitu lah. Ada juga yang setiap bawa bekel selalu nawarin ke orang lain, selalu berbagi dan nggak pernah takut kehabisan bekelnya. Nggak sedikit juga yang antipati dan hanya baik di depan tapi di belakang ngerumpiin.

Sekali lagi itu adalah pilihan, setiap orang pastinya punya tujuan masing-masing. Kalau dia happy pakai barang branded dan mampu ya nggak usah iri. Kalau gie mampunya beli baju di tanah abang ya nggak usah nyiyir juga kan gie nggak minta dibeliin. Kalau gie nggak bisa ikutan nongkrong karena mikir buat transport minggu depan, nggak usah nyinyir juga hahaha. Sekali lagi semua ada porsinya, nggak perlu eksis kalau kantong tiris.

Pernah juga lagi belanja bareng, kebetulan gie lagi di titipin sama saudara buat belanja. Beli ini itu sampai beberapa tentengan pakai kartu debet. Temen gie nyeletuk "kenapa lo ga pake cc aja sih kan enak ga repot". Debit sama kredit sama kok ga ribet, bedanya kredit bayar belakangan debit bayar duluan.

Ah...sudahlah, makin lama makin nyinyir malah nanti gie di repisi lagi ama kalian hehehe. So enjoy your day reads :)

Wassalam,
gie ^^

2 comments:

  1. hahahah, gue dong beli hape nyicil smp taun dpn :)))))) ah ya, emang gt lah suka dukanya sm orang lain yg nyinyir, terus kita nyinyir balik ya ujungnya sindir2an di medsos abis itu unfriend dan block :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya kayaknya udah hukum alam begitu di sini (baca : Jakarta) tapi seru juga...jadi berwarna kan hidup mbak hahaha

      Delete

Syukron for coming ^^

Followers

Follow by Email