Friday, March 27, 2015

Bukan Nyasar, tapi nyoba rute baru

Okeh, after walking around now time for selonjoran ha ha ha :p
Jadi begini ceritanya....
Hari ini Alhamdulillah penuh berkah, ketemu banyak banget temen baru. Berawal di Unika Atmajaya siang tadi sampai @commaID petang tadi. Cerita selengkapnya di lapak sebelah ya :)
Di Unika Atmajaya kebeneran kita ada dua sesi, yang mana melewatkan shalat dhuhur. Mau ke masjid di gedung sebelah kok malas rasanya karena musti nungguin orang jumatan, mau ke musholla plangi takut ga balik keasyikan cuci mata ha ha ha. Jadilah nanya sama orang yang kita anggap mahasiswa, ternyata dia nggak tau di mana letak musholla. Okeh, mungkin dia bukan mahasiswa, nah gie panjang akal nanya sama CS mereka pasti tau kan unika atmajaya daerah jajahan mereka. Bener kan tau....ada di lantai 9 di geding D ( lupa nama gedungnya, pokok.ya yang gedungnya paling tinggi deh). Musti naik lift sampai lantai 8 dan belok kanan dari lift terus mentok kanan lagi dan naik tanggal satu lantai. Alhamdulillah ada mahasiswi yang mau sholat juga jadi bisa barengan he he he.
What a surpraise, musholla di unika sini bersih banget walau penunjuk kurang jelas. Menempati ruangan yang cukup  sekitar 3x3 mungkin yah dan dingin plus bersih. Mukena dan sajadah ada dan cukup bersih juga. Tempat wudhu dan toilet, jangan ditanya....bersih wangi loh. Lumayan miris ketika di tempat minoritas justru terjaga sedangkan di tempat mayoritas malah sebaliknya, apalagi milik pemerintah :( nggak bosen untuk terus menggalakan kebersihan public facility terutama musholla or masjid dan angkutan umum. Kalau musholla laki-laki gie ga tau dimana, soalnya itu khusus wanita. Mungkin para cowok di masjid sebelah kali ya atau di masjid belakang unika.
Nah, sekarang lanjut mengenai (nggak) nyasar gie :p
Jadi nih pulang dari unika kan ke wisma mulia, maksud hati sih ya pengen langsung ke santa eh masih sore ya udah mampir kw mbak rini aja. Dari wismul rwncana naik ojeg aja kan deket yah. Tapi dasar sotoy, dari belakang wismul bukan ke kiri malah ke kanan trus kiri lewat bpn lurus mentok ke kanan lagi ikutin jalan kecil dan aakhirnya nyebrang kali dan tersesat di perumahan penduduk. Gengsi mau nanya, soalnya kayaknya preman gitu, akhirnya ketemu deh sama warga dan nanya juga, ternyata mengandalkan feeling bisa salah juga ha ha ha. Nyari ojeg nggak bemu, ampun deeeh....beneran kaki udah mau copot, pinggang pegel dan tekanan darah rendah (redday) alhamdulillah lengkap ditambah jalanan yang seiprit utu macet karena mobil dari senopati pada motong jalan dan motor nggak mau kalah. Gie mah udah senggol bacok aja dah, ada yang macem2 heels di tangan gie bisa melayang (untung bawa flat jadi nggak begitu pegel). Ternyata gie keluar di jalan poncol raya dan persis di sebelah Totak SPBU tendean sebrang pobdok karya. Rumah mbak rini tinggal nyebrang doang, tapi niat udah bulet naik bajaj dan ojeg.....taraaaa semua NGGAK ADA !!!! Histeris deh, sempet duduk semenit di depan pondok karya nunggu nggak ada juga, jadilah menyeret kaki gie jalan.....memang sepertinya sama Allah suruh ngirit jadi jalan kaki. Alhamdulillah sedia air putih, habis sebotol dab keringetan kayak orang mandi. Sampai rumah mbak rini teparrrr.....sambil nunggu desye siap2. Tapi hikmah nya banyak loh, lengkapnya ke lapak sebelah yah
Apapun itu, kita harus tetap berayukur. Setidaknya gie jadi tau jalan tikus kalau mau temvus gatsu dari senopati. Walau jalan motor aja, kalau mobil cuma bisa ke tendean, tapi jalan lain belum di coba sih, next deh kita jalan2 lagi :)
@bundagie

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^

Followers

Follow by Email