Thursday, February 19, 2015

Escape to Puncak

Hari ini akhirnya jadi juga ke puncak setelah girls talk jadi juga kita ke Puncak pagi tadi. mau cek venue dan gereja buat pemberkatan si kk. Malamnya dari cikarang baru sampai rumah jam 8, nungguin si oyoth yang baru sampai jam 10an baru tidur jam 1an dan bangun sebelum subuh. Rencananya mau jalan selepas subuh, apa daya calon kakak ipar mengalami ngantuk amat sangat jadilah diundur jam 7 pagi.
7.30an baru datang menjemput, kk ndy yang udah siap dari jam 4 dan oyoth pun ketiduran, gie sendiri sih santai2 aja pas tahu jalan jam 7. oyoth batal ikut (jadi obat nyamuk lagi deh) setelah dari malam gonta ganti skenario pergi akhirnya oyoth harus masuk kerja karena panggilan dadakan. ya sudah jadilah kami jalan ber3.
Si oyoth sekalian nebeng sampai Tamini untuk selanjutnya ke senopati, NyaBu dulu di depan pondemall. Karena yang lain udah pada habis makan, gie sih bungkus aja biar bisa menikmati sambil perjalanan. setelah oyoth turun dimulailah perjalanan menuju Puncak (sambil nyanyi...menuju puncak....#iklan) Alhamdulillahnya nggak pakai acara macet, walau pas keluat tol agak sedikit padat merayap tapi perjalanan ke Venue termasuk cukup lancar. Venue ada di Kampung Brasco, cimacan, cipanas, Puncak. Nggak jauh dari RSUD Cimacan.
Sepanjang perjalanan kabut sudah mulai melingkupi dari mulai cisarua sampai puncak pas, ketika menurun menuju cimacan tidak terlalu tebal, jarak pandang hanya beberapa puluh km saja ditemani rintik hujan. akhirnya 10.30 sampai di venue.


View nya sih lumayan, dekorasinya cantik dominan putih dengan pohon plastik di dalamnya, rasa makanan sih biasa untuk harga yang lumayan menurut gie. Mereka menyediakan makana Western, Softdrink, sayang ada beer  juga :( juga ada jamu herbal gitu. Langsung menyeruput Peppermint Tea dan Nicole's Snack Platter. Belum jam makan siang, jadi ya memilih snack saja lah, selesai tanya-tanya dan foto-foto lanjut ke gereja di sebelah Istana Cipanas. Ngobrol sama Romo untuk pemberkatan dan persiapan apa saja yang harus dilakukan. Pas Dhuhur sudah meluncur turun, kabut makin menebal di puncak pass, emang pengen banget sholat di At Ta'awun jadilah kami meluncur ke sana. Ditemani rintik hujan, kabut yang tebal, udara yang semakin dingin kami menuju Masjid. Parkiran penuh, jadi kami parkir di sisi jalan arah ke Jakarta. Lumayan olahraga deh di masjid ini, udah lama banget nggak sholat di sini, setiap ke sini itu selalu terkejut dengan air nya, perasaan terakhir ke sini nggak terlalu dingin, sekarang kok dingin bangets...brrr...gimana mau ke eropa coba
Ruang sholat wanita lagi di renovasi jadi agak sedikit tidak nyaman, suasana penuh dan di pelataran banyak banget yang pada foto...sebelnya suka nggak liat-liat kondisi, ngehalangin orang jalan hu hu hu...badan udah gede masih aja nggak kelihatan. Teman, please di tempat ibadah boleh lah kita selfie tapi jangan sampai menganggu ketertiban umum ya, gie juga kalau selfie berusaha untuk ga ngeganggu kok. yuk kita jaga bareng-bareng terutama kebersihannya ya. berikut foto masjid yang dikelilingi kabut.



Karena dingin gie bolak balik ke toilet deh, terakhir sekalian isi bensin nggak jauh dari At ta'awun. Udah kenyang ya ngantuk, mulai dari royal Safari Garden sudah tersendat entah sampai mana karena pas bangun gie udah ada di Bakso langganan kk ndy di ponde. Jadilah ngebakso sore-sore langsung deh pesen bakso telor, kenyang kita pulang deh. Bayangan kita bakalan macet aja tuh puncak long weekend, tapi alhamdulillah cukup lancar.

sayangnya ada berita duka pas kita di Puncak, Kak Mandy akhirnya menghembuskan nafas terakhir di RS Mayapada Jakarta. Mohon do'anya ya teman semoga Kak mandy diterima di sisi Nya, suami dan anaknya (baby girl yang baru dilahirin kak mandy) diberikan ketabahan juga keluarga dan orang tuanya. Al fatihah....

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^

Followers

Follow by Email