Tuesday, July 31, 2012

Motivator

July 31, 2012 0
semalem seperti biasa saya sms-an sama sahabat saya yang jauh bener terpisahnya....
padahal kantor kita cuma selemparan batu aja #lebay, dia di sudirman dan saya di thamrin...
tapi emang lucu sih, kita tuh temenan dari jaman SD dulu...
waktu kita sama-sama jadi anak baru di salah satu sekolahan yang isinya anak-anak komplek yang kotaaaaaaaa banget [saat itu saya merasa bebek yang kecebur ke kolam angsa, kayaknya sahabat saya juga deh ~sambil lirik si nicha~]
 nggak tahu ya apa yang bikin kita bisa 'nyambung' ha ha ha, padahal saya tuh jahat banget sama dia #piss
jadi ceritanya, pas kelas 6 SD [jaman masih unyu-unyu] saya sempet ngusir  minta dia duduk di tempat lain...
udah gitu, saya saking egoisnya mau 'terkenal' dan kumpul-kumpul sama orang-orang terkenal [ceritanya cewe-cewe keren yang suka ditaksir sama cowo-cowo keren, drama banget kan] jadilah saya meninggalkan dia #piss nicha :D
nah, lepas SD kita tuh kepisah jauh...
udah gitu kita baru 'baikan' sehari sebelum saya keluar kota, kebayang dong perasaan kita....
akhirnya SMP kita masih sempet ketemu, kalau saya liburan ke Jakarta...
sampai akhirnya, dia harus ke kalimantan....makin jauh kan kita....
nggak tahu kenapa, komunikasi kita sih emang kurang banget....tapi di dalam hati terasa dekat #lebay
lulus SMA, sengaja atau nggak kita sama-sama kuliah di Jakarta....
sayang, saya nggak sesuai cita-cita masuk sastra inggris sama dia [sampai sekarang, saya masih nggak PD kalau pakai bahasa inggris sama dia she's smarter than me]
kita ketemu pas reuni di D'Cost Ocean park....
sempet ngabisin waktu bersama sambil saya nganterin dia pulang ke kamlay [baca : kampung melayu]
lama nggak ketemu, sampai akhirnya saya ketemu dia matraman, jalan berdua ke plangi dan dikenalin sama mantan cowonya....
hari berganti hari, minggu pun berganti.....emang kita tuh susah banget ketemuan...padahal selemparan batu aja....maklum kita sok sibuk
sampai suatu ketika, akhirnya kita ketemuan lagi....
saling menguatkan, saling mendukung walau jarak, waktu dan masih banyak hal yang membuat kita nggak bisa terus bersama...
sejak itu jadi sering deh sms-an....telponan...ya ampun udah kayak orang pacaran deh....ha ha ha
sampai semalam, dia sms "gie, gw cerita ttg lo ke ipeh. dia bilang lo jadi motivator aja"
saya menjawab "amiin, mdh2an ya someday I'll be .... "
padahal dalam hati saya menjawab, itu juga terpaksa kali....he he he
jadi begini, saya percaya ketika kita membantu orang mengatasi kesedihannya, kegalauannya, otomatis kita akan menerima energi positif....
kalau kita berbagi energi postifi, maka yang kita dapatkan akan jauh lebih besar begitu juga sebaliknya...
walau kata nicha saya sudah tidak 'segalak' atau 'sejudes' dulu [katanya abanyak berubah] tapi tetap saja saya merasa saya galak...
galak kalau menyangkut orang yang mudah patah semangat...
galak kalau menyangkut orang yang selalu pesimis...
helllllooooo.......masih ada Allah, kalau kita yakin akanNya kenapa musti takut dan pesimis ????
sebenarnya, saya tidak membantu nicha atau teman-teman saya lainnya....
tapi saya lebih membantu healing diri saya sendiri....
karena saya sadar, masalah saya bukanlah masalah terberat atau tersusah atau terpelik...
masih banyak orang-orang yang memiliki masalah jauh lebih berat dari saya....
sehingga saya memutuskan untuk membantu mereka sebisa saya, walau mungkin hanya sebagai pendengar....

Friday, July 27, 2012

SaLut

July 27, 2012 0
Kenek bus/metromini/kopaja [atau di bus transjakarta biasa di sebut satgas (satuan tugas) onboard ] menurut saya adalah salah satu bagian vital dari sebuah bus/angkutan umum. Dulu, angkutan kota pun menggunakan kenek, akan tetapi seiring berjalannya waktu [sekitar awal 2000an] sudah tidak ada angkutan kota yang menggunakan kenek [mungkin di beberapa daerah lain masih ada].
Apabila di kopaja/metromini atau bus kota, apalagi dalam kondisi padat biasanya kenek akan meminta ongkos kepada para penumpang. Dengan lihai dia mengatur penumpang dan menyusup diantara penumpang yang berdesakan.
Tapi yang akan saya ceritakan di sini adalah angkutan umum tanpa kenek. Hal ini beberapa kali saya alami dan sudah 2x saya mengalaminya menggunakan metromini 640. Hanya ada supir yang merangkap kenek bus, setiap penumpang akan berhenti penumpanga kan selalu berjalan ke depan dan memberikan ongkos bus kepada supir.
Salut.....penumpang selalu membayar [sepanjang pengetahuan saya] langsung kepada supir, baik dengan uang pas atau uang kembalian. Apalagi di bulan ramadhan seperti ini, semua penumpang memberikan uang pas kepada supir sehingga supir tidak kesulitan untuk mengembalikan dan tidak terlalu lama berhenti [pastinya Reads semua tau dong, kalau angkutan umum di Jakarta suka berhenti seenaknya dan bisa mengganggu lalu lintas (kecuali transjakarta yang memiliki shelter sendiri) ].
Pengalaman di kopaja P19 lain lagi, pada setiap lampu merah supir berjalan ke arah penumpang dan meminta ongkos. Kebetulan lampu merah di Jakarta cukup lama sehingga masih memungkinkan si supir untuk meminta ongkos. Tapi kalau ada penumpang yang belum sempat diminta ongkosnya, penumpang akan dengan sendirinya memberikan ongkos ke supir sebelum dia turun.
Sepertinya hal ini sudah menjadi kebiasaan di Jakarta, saya jadi ingat apabila melihat drama korea, taiwan bahkan film hollywood yang mana mengharuskan penumpang harus membayar terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam bus. Maklum saja, pintu otomatis yang dapat di buka dan di tutup oleh supir bus, kotak uang pun terletak di depan persis saat memasuki bus dan kebiasaan masyarakat di sana.
Saya masih mengharapkan Jakarta bisa memiliki sistem trasnportasi yang nyaman dan mudah. Sehingga tidak adalagi kemacetan di jalan [kecuali lampu merah] dan tidak lagi orang-orang [para commuter] harus berangkat petang pulang petang demi menghindari macet.
Keluar dari topik nih, mudah-mudahan Gubernur terpilih nantinya bisa merapihkan Jakarta tercinta.
Terlepas dari itu semua, saya sungguh salut. Jakarta yang dikenal keras dan kejam ternyata masih banyak orang-orang yang jujur, mengerti hak dan kewajibannya serta perduli sesama.

Thursday, July 26, 2012

Buka Puasa at Smoked Crab @grandindonesia

July 26, 2012 0
Kemarin, alhamdulillah saya dapat rejeki di traktir si kk buka puasa di @grandindonesia
Awalnya saya minta di jemput si kk, karena si kk kan lagi ada toubleshoot  di dekat kantor saya. Eh, rupanya si kk dan hengky jalan duluan ke @grandindonesia [-_-"].
Tepat 5.30 mereka menelpon saya dan memberikan kabar bahwa mereka sudah stay tune di sana [kayak radio aja]. Akhirnya saya pun meluncur dengan 640 ke sana, sampai di sana miss communication kita. Saya sudah di EASTmall dan menelpon, si kk bilang ada di WESTmall. Saya sudah naik menuju skybridge eh dia bilang ada di century depan ranch market [eastmall]. Saya turun dia naik, dia bilang di lobby, saya ke lobby nggak ada dan dia bilang di WEST saya langsung menyebrang melalui luar lobby ke west. Sampai di sana ternyata mereka di EAST, ya ampuun....bener-bener cobaan, akhirnya duduk manis saya di WEST sambil minum teh hangan untuk berbuka puasa [saya selalu bekal teh hangat].
Akhirnya kita 'bertemu' di depan TOP SHOP.....capek deh, jalan lah menuju FoodLover dan ternyata si hengky belum batalin puasa. Muter-muter nggak karuan sampailah di lantai 5, akhirnya memutuskan buka puasa di SMOKED CRAB. Dalam hati aku membatin "yaks, siap-siap minum susu beruang atau kelapa ijo neh kalau gatel-gatel".
Sambil nunggu ci fb, kita makan tajil kolak campur dari restoran. Menu makan malam ;

Udang Galah Saus Mentega
udang memang besar-besar, tapi masih amis :( apalagi dagingnya sedikit tapi lebih banya tepung. manurut saya harga lumayan mahal, sekitar 69 rb/porsi.....

Baby Kailan cah Bawang
buatan nyokap masih lebih enak, ha ha ha....walau baby kailannya cukup crunchy  jadi pas di makan krenyes-krenyes gimana gitu. kuahnya agak kental, tapi bawang/bumbu kurang terasa. seporsi kecil mahal juga, sekita 29rb

Gurame Saos Mangga
kirain mangganya di serut kayak sambel mangga, nggak taunya di blender dan dikasih serutan timun jepang sama cabe merah. rasanya lumayan walau terkesan heavy mungkin karena pengaruh mangga di blender kali ya. enaknya udah tinggal makan, soalnya dagingya udah di fillet. seporsi sekita 89rb

Sinapis
sawi nanas dan jeruk nipis jadi satu di blend, awalnya si kk....ikutan si hengky dan akhirnya saya yang pesan :D
soalnya say mau lihat dulu wujud aslinya seperti apa, ternyata kk bilang seger walau bau sawi sangat menyegat. memang rasanya seger, dominan nanas menurut saya. tapi ampasnya nggak enak, ha ha ha....agak pahit sawi :D. harganya 20rb/gelas

Ice [sweet] tea
standar es teh manis, ci fb mesen ini....kebiasaan memang klo nggak es teh tawar ya es teh manis ha ha ha....hargana sekita 10rb/gelas

Nasi putih
4 piring nasi putih keluar, sayang agak pera dan tidak panas....tapi kami semua mensyukuri nikmat yang diberikan, alhamdulillah masih bisa makan :)

total kerusakan 200an lebih deh, si kk yang traktir....soalna kita mau jodohin si ci fb sama hengky [ssst.....of the record ya :D]

sayang lupa foto...habis udah nggak tahan sih :D

Makasi ya kk dah traktir.....yang sering-seringa ja mumpung belum merit :p

Buka Puasa di Jalan

July 26, 2012 0
Tahun ini saya baru merasakan apa yang dirasakan sebagian besar commuter yang bekerja di Jakarta, yaitu buka puasa di Jalan.
Kebijakan kantor saya yang menetapkan jam masuk dan pulang kerja normal [ sama seperti biasanya] membuat saya harus berbuka di Jalan.
Hari pertama masuk kantor, senin lalu saya harus berbuka puasa di atas bus 44 di tengah jalanan sudirman. Maklum saja, walaupun jalanan agak lengang namun bus yang saya tumpangi rupanya ingin #berbagipahala dengan bus lainnya, sehingga dia jalan sangat pelan dan ngetem cukup lama.
Hari itu saya buka puasa dengan teh manis yang sudah saya buat dari kantor dengan sekantong kecil Biji Ketapang [kue kering bikinan saudara saya]. Mbak di sebelah saya di bus menawarkan gorengannya [aduh saya sampai ngeces melihatnya] tapi saya tolak dengan halus, karena toh saya pun membawa makanan yang cukup.
Saya berusaha mensyukuri menu buka seadanya dengan perjalanan yang seadanya pula. Dengan enaknya supir bus merokok [posisi saya duduk di depan sebelah kiri supir] padahal mobil ber AC walaupun dia membuka kaca yang ada di sampingnya. Tetap saja, asap dengan enaknya menyeruak kepada kami penumpang :(
Kesabaran kami semua amsih harus diuji, karena bus berbaik hati membiarkan yang lain mendahuuinya. Hampir 30 menit kami berhenti di depan SCBD, seolah supir bus tidak perduli dengan kami yang ingin melaksanakan ibadah sholat magrib dan tarawih [yang hanya ada di bulan ramadhan].
Akhirnya, bus pun melaju setelah 35 lewat dan berhenti di Ratu Plaza. Saya kira bus akan berhenti kembali di pakubuwono, ternyata tidak. Alhamdulillah perjalanan menuju rumah cukup lancar, bahkan di ulu jami pun tidak terlalu tersendat.
Hari kedua, saya buka puasa di jalanan Arjuna Selatan [pinggir tol] karena saya membonceng teman saya yang sejurusan. Berhubung beliau bukan muslim jadilah saya memutuskan untuk buka puasa sambil motr terus berjalan. Saya sudah menyiapkan teh manis hangat, gorengan dan lontong/buras [isi sayuran]. Kenapa gorengan, karena kemarinnya saya ngiler melihat orang-orang menyantap gorengan :D
Menarik pengalaman beru berbuka di jalan, biasanya saya selalu berbuka di rumah sewaktu masih tinggal di rumah nenek saya. Jarak rumah ke kantor yang hanya 10 menit membuat saya selalu bisa berbuka bersama keluarga besar.
Tapi saya masih tetap bersyukur, sekalipun jarang berbuka bersama keluarga sekarang. Karena saya dan keluarga masih diberikan kesehatan dan panjang umur hingga dipertemukan lagi dengan bulan yang penuh berkah ini. Bulan dimana semua pintu surga terbuka, bulan di mana semua pintu neraka ditutup dan bulan dimana Allah SWT akan mengampuni segala dosa-dosa kita.
Mudah-mudahan kita bisa mencapai kemenangan pada hari nan fitri nanti.....^_^

Tuesday, July 24, 2012

Tuesday, July 17, 2012

Museum Bank Mandiri

July 17, 2012 0
Hi Reads, Last Saturday me [STJ] and UPTJ work join IBM tour the Busway to Museum Bank Mandiri
When we lost in space [ biasa narsis, sengaja memisahkan diri :D ] this is our pic....enjoy !!!
Ruang Server

Mesin Hitung dari Jaman ke Jaman

Mau gasak ATM :D

Pose bersama penemu mesin hitung

Bergaya dulu di Tangga

Melepas Lelah

Cantik Mozaik atau yang di Foto :D

Monday, July 16, 2012

Ojeg Unik

July 16, 2012 0
Siang ini saya main-main di Thamrin city, niat hati mau bertemu salah satu sahabat saya malah beliau tidak ada di tempat.
Akhirnya saya jalan-jalan sebentar dan pulang sebelum waktu makan siang saya habis [maklum kuli, jadi masih dibatasi waktu :D ].
Sampai di luar thamrin city, saya mencari ojeg dan mendekatlah saya ke pangkalan ojeg di depan RM Padang Sederhana.
Saya : bang, kampung bali ceban
ojeg 1 : nunjuk ojeg 2 sambil bilang "kampung bali noh, ceban"
ojeg 2 : teriak memanggi ojeg 3 "nang, nang...kampung bali noh ceban" dan dia berbicara sama saya "mba sama dia aja" sambil menunjuk ke ojeg 3
Ojeg 3 : kampung bali berapa neng ?
Saya : deket kali
Amazing......motor dan helm nya berwarna oranye....persis seperti warna persija dan ternyata beliau memang The Jack Mania [penggemar fanatik/fans persija]. Motornya pun Thunder [atau vixion ya] saya nggak memperhatikan, karena semuanya di cat oranye kecuali jok yang tetap hitam. Helm pun orangye dan di siang yang terik ini jadi makin canggih deh warnanya....
sampai di kebon kacang [lupa kebon kacang berapa] dia berhenti "neng, sebentar ya beli baut dulu"
Ya ampuun....baru kali ini naik ojeg disuruh berhenti dan nungguin si tukang ojeg beli baut dulu. ha ha ha....lucunya, biasanya penumpang yang ditungguin dan ini malah kebalikannya. Jadilah sekitar 5 menit saya menunggu tukang ojeg beli baut untuk knalpot-nya yang katanya mau copot.
Pengalaman unik dan naik motor unik,,,,,dan senengnya tukang ojegnya selain sopan, nggak banyak nawar, nggak banyak ngeluh, jadi panas-panas nggak bikin saya tambah panas :D
[maklum, sering kali bertemu tukang ojeg yang semau sendiri, suka mengeluh dan menyebalkan :D ]

Masjid BPPT

July 16, 2012 0
Hi Reads, Last Week saya berkesempatan mengunjungi BPPT [padahal BPPT dekat sekali dengan kantor saya, baru minggu lalu saya berkesempatan memasukinya].
BPPT sekilas dari luar tampak modern, tapi ternyata ketika kita memasuki lobby dalam [gedung belakang/tinggi] ternyata usia tidak bsia menutupi. Sayangnya lagi sepertinya pengelola gedung seakan masa bodoh. Kenapa saya bisa menyimpulkan seperti itu, karena pada lobby terpampang beberapa maket yang berada dalam kotak kaca dan kotak kacanya berdebu. Selain itu toilet yang jorok untuk ukuran perkantoran, tidak hanya yang ada di lantai dasar/lobby. Yang ada di lantai 3 pun tempat saya menghadiri seminar lebih kotor lagi. Tidak ada tissue, sabun cuci tanga, pintu yang tidak bisa dikunci, WC yang sepertinya tdiak pernah disikat, iks......jorok sekali.
Tapi untuk masjidnya yang ada di lantai 2, cukup lumayan walau tempat wudhu wanita kecil sekali [hanya ada 3 keran] dan posisinya ada di pojok ruangan wudhu laki-laki. Tapi paling tidak di sini ada toilet wanita [lumayan bersih dari pada toilet di luar masjid]. Tapi sayang, mukenah banyak sekali yang robek/bolong serta kebersihan yang kurang terjaga.
Area shalat wanita ada di 'tengah-tengah' masjid dengan dibatasi standing hordeng [apa ya namanya???]








Friday, July 13, 2012

Happy [late] Birthday Lovely

July 13, 2012 2

Hi reads, Minggu ini sudah dua kali saya lupa bahwa adik-adik saya yang ganteng dan manja ulang tahun.
 Pertama, senin 09 Juli lalu adik saya yang gantengnya mirip [siapa ya de, mba lupa :D] ulang tahun ke 22 dan saya lupa (-_-"). Saya baru tersadar keesokan paginya, kalau sudah lewat tanggal 09 Juli, ya ampuun.....langsung saya sms dan ucapkan lewat twitter.
Karna satu dan lain hal, saya tidak bisa mengucapkan langsung atau sekedar menelepon. Tapi saya yakin, ade pasti tahu mba-nya akan selalu mendo'akan yang terbaik untuknya, selalu ada buatnya dan selalu support dia untuk menggapai mimpinya.

Bukan seberapa besar mimpi kita, tetapi seberapa besar kita untuk mimpi kita
#pak balia - sang pemimpi

De, jangan takut bermimpi, yakin dan optimis.....berusaha yang terbaik Allah pasti akan memberikan yang terbaik [kalau bagian ini sepertinya kamu lebih paham :D]. Love you so much as usual xoxo


Yang kedua kemarin, my big little brother ulang tahun yang ke-23 di Cirebon...... Dan saya karena [sok] kesibukan kemarin, lupa cek fb, lupa sms, lupa nelpon dan lupa semuanya. Hingga semalam dia komen di status saya, dan pagi ini dia mengingatkan kalau kemarin dia ulang tahun.
Maafin teteh ya jib, you know me more lah :D
Teteh selalu mendo'akan yang terbaik buat kamu, selalu support kamu ^_^

Buat kedua adik saya yang ganteng-ganteng dan besar-besar :D kalian cahaya hidup saya, kalian selalu ada buat saya, mendukung saya, bahagia bersama saya, sedih bersama saya dan selalu mendo'akan saya. Terima kasih , mba+teteh pun melakukan hal yang sama untuk kalian. Big Hug and Lots love for you dear xoxoxo


and the last but not least.....
For my lovely sister Ita Mutiara....wish you all the best darling ^_^
Love you more xoxo 

Tuesday, July 10, 2012

#Kediri

July 10, 2012 0
pic from google
Pertama saya lihat buku ini medio 2009 di salah satu toko buku, saya langsung jatuh hati. Sayang saat itu saya belum bisa membelinya :D saya jadi bersemangat kembali untuk bermimpi, he he he. Ya, saya punya mimpi bahwa suatu hari nanti saya akan bisa jalan-jalan keliling Indonesia dan Dunia.
Bebera waktu kemudian saya bisa 'bertemu' dengan traveler blog sperti Trinity , Rossa Indah K Matari dan dari sana saya bisa ngulik beberapa blog lainnya Ransel Kecil, Backpakers Note dan yang lainnya. Sehingga bisa merubah pola pikir saya. Kalau dulu saya pikir liburan [baca : jalan-jalan] itu mahal, ternyata tidak juga. Banyak cara untuk meminimalkan budget.
Dan setelah saya membaca buku ini [akhirnya saya bisa juga membelinya :D] saya jadi semakin berani, kenapa ? karena dulu saya takut ragu untuk jalan-jalan sendirian, tetapi setelah mengulik buku ini, membaca blog para traveler membuat saya kembali memikiki keberanian.
Memang, sampai saat ini saya belum pergi ketempat-tempat yang saya mau :D tetapi saya cukup puas dengan perjalanan saya tahun lalu. Ketika saya rehat sejenak dari menggilanya pekerjaan, tekanan dan patah hati keadaan yang membuat saya stuck. Saya pun memutuskan untuk marathon Jakarta - Cirebon - Jakarta - Jogja - Kediri - Prembun - Cirebon - Jakarta.

Kediri
Day 1
Pengalaman pertama saya menggunakan kereta ekonomi jarak jauh, berangkat pagi hari dari stasiun lempuyangan Jogja menuju Kediri. Ditambah tidak mendapatkan tempat duduk, membuat saya dan sebagian besar orang lain memilih membuka gerbong paling belakang [yang biasanya kosong, bukan diperuntukan bagi penumpang, jangan ditiru ya :D]
Sampai di Madiun baru banyak penumpang turun dan saya bisa pindah ke gerbong penumpang. Sampai kediri sudah siang, saya merasakan seluruh badan saya pegal-pegal. Untung saja perjalanan kali ini saya tidak sendirian, ditemani seorang rekan. Dari stasiun kediri kami masih harus naik bus menuju Pare, karena tujuan kami adalah ke pare.
Sekilas saya menikmati keadaan kota kediri yang cukup panas, melihat Monumen of Kediri yang sangat gersang di siang hari yang terik. Paling tidak dengan melihatnya saya bisa merasakan sebentar agi saya akan ke Paris dan melihat L'arch D 'Triomphe langsung :D. Bus yang membawa saya 'mengelilingi' monumen of Kediri sebelum memasuki terminal yang sepi dan meneruskan perjalanan.
Sebelums ampai di Pare, saya melewati Gumul [semacam monumen dengan taman disekelilingnya] yang kalau malam ramai dengan para siswa [pare terkenal sebagai kampung Inggris, karena di sini banyak sekali kursus bahasa Inggris] juga warga sekitar.
Malamnya, saya dan rekan-rekan saya jalan-jalan ke Gumul [beneran jalan kaki dari tempat penginapan kami, di rumah salah seorang rekan] jaraknya lumayan sekitar 3-5 km [atau kurang]. Memang benar di Gumul sangat ramai, seperti Monas pada malam hari. Padahal pemandangannya hanyalah persimpangan jalan dan kendaraan yang lewat. Di sepanjang jalan berbagai warung tenda berjejer rapi, kami menikmati Gumul sampai pukul 21.00 dan kembali ke penginapan.


Day 2
Big Day untuk salah seorang rekan kami, karena kakak nya melangsungkan pernikahan. Lucunya pernikahan di sini, mirip dengan pernikahan di Jakarta. Tidak ada prasmanan, jadi makanan [lontong sayur] dibagikan ke meja-meja yang ada tamu. Di meja disediakan makanan kecil dan buah-buahan serta minuman. Dan yang unik, pengantin setelah magrib sudah tidak menggunakan riasan/kebaya pernikahan lagi. Tetapi menggunakan baju biasa [kebaya biasa, benar-benar biasa sampai saya merasa gamis saya jadi berlebihan]. Pengantin pria menggunakan jas hitam dengan sarung dan peci, dan mereka tidak duduk di pelaminan melainkan di pintu masuk [tepat setelah meja tamu]. Saya dan rekan-rekan menikmati acara pernikahan kali ini, karena bagi kami ini pengalaman baru. Menghadiri pernikahan di kota lain dengan budaya dan makanan yang berbeda.
Malamnya, kami menonton Final Champion League antara Barcelona vs Real Madrid di lapangan [dengan big screen dan projector] serasa menonton layar tancap modern :D sambil menikmati semilir angin malam nan lembut bersama semangkuk bakso yang rasanya benar-benar nikmat. Setelah selesai kami bersiap untuk tidur, karena pagi harinya kami harus kembali ke Jogja.


Day 3
Kami menuju Jombang untuk menumpang kereta menuju Jogja. Kembali menggunakan kereta ekonomi, dan kali ini saya berdiri di kereta makan dekat dengan sambungan kereta. Hingga di jalan, saya bertemu dengan rekan kuliah saya. Dia dan rekan-rekannya pun sedang melakukan perjalanan keliling jawa bersama komunitasnya.

Walaupun waktus aya sangat terbatas dan tidak bisa ekspole kediri lebih jauh, saya cukup puas sudah bisa merasakan menginjakkan kaki di kediri, pare dan Jombang. Bahkan melewati pesantren yang terkenal, Tebu Ireng. Rekan saya menanyakan apakah ingin mampir wisata religi terlebih dahulu atau tidak. Terpaksa saya mengatakan tidak, karena sudah ada acara lain yang menunggu kami.
Menyenagkan eksplorasi perjalanan dengan menggunakan kereta ekonomi. Walau lelah tapi sangat menyenangkan melihat masyarakat memanfaatkan moda transportasi ini. Kereta ekonomi ternyata tidak seburuk yang saya bayangkan, akan tetapi kalau saya diminta melakukan perjalanan dari Jakarta-Kediri dengan kereta ekonomi Brantas, saya pikir-pikir dulu. Karena rata-rata kereta ekonomi wc-nya kurang nyaman. 

.....to be continued

Monday, July 9, 2012

Call Center 121 vs Alfamart

July 09, 2012 0
Minggu lalu saya harus ke cirebon secara mendadak, karena satu dan lain hal saya tidak dapat pergi ke Indomaret terdekat. Saya pun ingat, mama masih ada di cirebon dan akan pulang sore itu, jadilah saya meminta beliau untuk membelikan saya tiket kereta. Sekitar pukul 8.30 mama saya sms, isinya mengabarkan kalau beliau hanya mendapatkan tiket untuk pulang saja, sedangkan dari Jakarta - Cirebon tidak dapat. Mama saya tidak kehilangan akal, beliau pun sampai di Gambir langsung ke Loket pemesanan, Agent resmi hingga ke Point Indomaret namun hasilnya nihil.
Sampai di rumah, sekitar pukul 11 malam saya pun mencoba menelepon ke salah satu agent yang ada di Gambir. Sayangnya saya tidak bisa booking, hanya bisa datang langsung. Jam terus bergerak, akhirnya saya ingat bahwa saya bisa menghubungi call center KAI di 121. Langsung saya menelepon, dan alhamdulillah saya pun bisa booking tiket. Sesudah mencatat kode booking dan kode pembayaran, saya pun meluncur mencari ATM BCA. Ternyata setelah mencoba beberapa kali, saya tidak bisa melakukan pembayaran [di menu pembayaran tidak ada pilihan pembayaran tiket KAI].
Akhirnya saya mencoba menghubungi 121 kembali, dan ternyata......eeeng....ing....eenggg......nggak bisa bayar dari ATM lain kecuali MANDIRI, ha ha ha.....ada-ada saja, kenapa saya nggak sadar dari tadi. Biasanya saya menanyakan transfer melalui bank apa, karena terlalu 'panik' saya jadi lupa. Sayangnya saya tidak punya Mandiri. Tapi staf KAI sangat berbaik hati [namanya lupa, yang pasti bapak-bapak] dan membantu saya. Beliau menyarankan untuk melakukan pembayaran di Indomaret atau Alfamart terdekat. Syukurlah di sebelah saya ada Alfamart 24 jam, langsung saya menuju kasih Alfamart [masih sambil menelepon]
Saya : Mas, saya mau melakukan Pembayaran Tiket KAI
Kasir 1 : [bertanya pada kasir 2 yang ada di pojok] mas, ibu ini mau melakukan pembayaran tiket KAI
Kasir 2 : Nggak bisa, sudah tutup dari jam 10 tadi [dengan gaya menyebalkan, sambil duduk malas dan malas menjawab serta meladeni saya]
Saya [agak esmosi, berbicara dengan petigas KAI] : Pak, katanya nggak bisa di Alfamart, karena mereka sudah tutup dari jam 10 malam tadi untuk pembayaran tiket KAI.
Petugas KAI : sebentar saya cek ya bu [lima menit kemudian] Bisa ibu, karena ibu berada di Alfamart 24 Jam. Coba ibu bicara lagi dengan kasirnya
Saya : [masuk lagi ke Alfa] mas, kata KAI masih bisa
Kasir 2 : Nggak bisa Ibu [dengan sedikit kasar]
Saya : [Cukup emosi karena panik batas waktu pembayaran 02.59 pagi itu sedangkan saat itu sudah hampir jam 01.00] Mas, kata petugas KAI bisa
Petugas KAI : Bu, biar saya bicara langsung dengan petugas Alfamart
Saya : Mas, ini petugas KAI mau bicara [sambil memberikan handphone saya kepada kasir 2]
Selang 5 menit kemudian, dengan wajah manyun dan sikap malas-malasan saya berhasil mendapatkan tiket saya [kertas pembayaran, yang harus saya tukarkan sama dengan yang diberikan Indomaret] dengan senyum walau sempat kesal dengan petugas kasir di Alfamart Ciledug, saya meninggalkan Alfamart dan pulang ke rumah.
Di Cirebon, ketika saya menanyakan apakah bisa membeli Tiket di Alfamart, petugas dengan ramah menjawab bahwa sudah bisa membeli tiket melalui Alfamart. Alhamdulillah, terima kasih PT KAI, petugas Call Center 121, Petugas Indomaret dan Alfamart sehingga lebih memudahkan untuk membeli tiket kereta api bisnis dan eksekutif :)

Sundu's Wedding

July 09, 2012 0
Selamat menempuh hidup baru untuk Sundu dan Mang Erwing, semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawaadah dan warrahmah....Barakallah ^_^

Sebelum Akad Nikah
Me, Sundu, Mimi, Teteh Before Akad Nikah

Sesaat setelah akad nikah

Bersama Kedua Keluarga


With Mimi Sundu
Kebaya Siang
Resepsi Malam Hari



Love Always

Seneng banget saya sewaktu mendengar sahabat saya yang satu ini menikah ^_^
Sundu adalah teman sebangku saya sejak kelas 2 IPA 3 hingga kelas 3 IPA 3, selain itu dia juga selalu menemani saya di rumah saya [kita berdua serasa jadi anak kos :D]. Senangnya mengetahui mang erwin [panggilan saya ke suami sundu] dan sundu menikah, semoga saya cepat menyusul ya :D [amiin].

Tuesday, July 3, 2012

Taksi Putih

July 03, 2012 0
Semalam saya dan kkndy janjian di depan Tamara Center untuk pergi ke Bintaro.
Rencana kami mau naik Bianglala 44 atau Mayasari 35 sampa di Ulu Jami/Cipulir dan dari sana lanjut menggunakan Taksi.
Favorit kkndy si taksi putih, kecuali kalau dari kantor menggunakan voucher. Kalau aku sih sebenernya lebih suka si kuning [walau sempet kecewa ] tapi saya pribadi lebih nyaman menggunakannya dan nggak deg-deg an sama argonya he he he
Kalau nggak saya suka naik yang orange, dia ada tv nya tapi sayang armadanya masih sedikit dan juga mobil nya masih mobil lama.
Lanjut ke pengalaman semalam, nah sampai di ulujami kita dapat nih taksi putih.....baru naik biasa dong saya dan kkndy ngobrol kesana kemari, ternyata di ulujami arah bintaro macet, kkndy bertanya ke pramudi :
"Pak, kayaknya ini mah bisa stuck lama. Balik arah aja deh lewat kostrad"
"...." pramudi diam, lalu kkndy bertanya sama saya, dan akhirnya saya mengiyakan
Ditengah perjalanan saya dan kkndy sedang membicarakan masalah bisnis, tiba-tiba nggak pakai permisi si pramudi memotong pembicaraan kami, duh nggak sopan, sungut saya dalam hati.
Sepanjang jalan dia mengoceh terus, saya sih tanggapin "ooo" atau "hmmm" dan kkndy malah tidur.
Yang saya lebih nggak nyaman, dia sibuk menjelekkan perusahaan taksi sebelumnya tempat dia bekerja selama sepuluh tahun sebagai pramudi taksi kelas premium.
Nggak tahu kenapa, saya jadi nggak respect  sama orang yang menjelekkan perusahaan lama apalagi sama penumpang. Dia juga membandingkan dengan si kuning, katanya si kuning argonya setiap 80km/jam berubah nggak seperti si putih yang tunduk pada peraturan pemerintah yang 100km/jam beru berubah. Sibuk membanggakan kalau si putih dapat bintang 3 [aduh yang ini saya nggak jelas dia ngomong apa, saya sudah bintang 7 alias pusing] bahkan perusahaan lama dia pun kalah saing dengan si putih.
Aduh beneran deh paling benci sepanjang jalan dengerin orang yang berasa superior sekali bahkan sampai tidak memberi kesempatan pada orang lain untuk bicara. Padahal aku dan kkndy mau ngoborl, eh dengan seenaknya dia tidak memberikan kesempatan. Aneh, padahal dia sepuluh tahun di taksi premium yang memberikan dia pelatihan dan ketrampilan, tapi kok nggak ada bekasnya.
Aduh beneran deh semalam esmosi jiwa.....jujur saja saya sendiri sih nggak terlalu suka ya naik si putih, walau si pramudi bilang si putih termurah diantara taksi lainnya buat saya tetap saja pilihan saya yang pertama si biru, si kuning, si hijau atau si orange dan baru-baru ini ada si merah yang pelayanannya pun cukup bagus. Sebisa mungkin nggak naik si putih deh kecuali ya nggak ada pilihan lain. Karena saya suka merasa argo si putih kok suka berubah dengan cepat ya, hufth.....

Followers

Follow by Email