Angkutan Ibukota

hi Reads,

Ini sebenernya postingan #edisimamtir yang "katanya" mamtir mah tiap rabu gitu launch nya....nyatanya sibuk sendiri aja wkwkakk...leboh banyak nge tweet atau share di IG sama kerja !


Udah sekitar dua tahun ini mamtir nggak pernah naik angkot, mm, dll...mamtir ini kan anaknya bolang banget dan kebiasaan naik angkutan umum. Dua tahun terakhir angkutan daring alias online makin gencar. Emang sih sebagai penumpang mamtir sangat dimanjakan, tapi kesel juga kalau server mereka lagi "sibuk" mamtir susah pesen dan harga mahal ketika permintaan meningkat.




Mamtir sendiri biasanya tetep milih mm atau angkot, tapi kesel bin sebel. Sekarang nunggu mm 70 bisa sampai 1 jam lho, padahal biasanya hari dan jam kerja ya 30 menit aja udah paling lama. Makin ke sini supir mm makin ugal-ugalan dan seenaknya. Nggak salah sih kalau penumpang pada beralih ke moda transportasi online.

Udah lama nunggu, ngetem lama dan suka "ngelemparin" penumpangnya ke mm lain (baca : metromini) tanpa persetujuan penumpang. Kan syebel bin kesel (terakhir ngalamin ini 2 minggu lalu pas mau ke blok m). Makanya yang muda malas naik mm, angkot dan lainnya.

Sebagai penumpang mamtir merasa kami sudah berusaha membayar sesuai aturan tapi kami minta angkutan juga jangan seenaknya. Kuping sampe "pengeng" kalau naik angkot atau mm isinya ngeluh mulu. Hei, ngeluh itu percuma kita harus berusaha berubah dan pemerintah pun kudu mendukung.

Karena kita sama-sama butuh, rezeki itu sudah diatur kok asal kita mau jemput aja. Ngeluh mulu juga percuma, anak istri nggak bisa makan keluhan kan ???

Emang sih suka kangen denger pengamen di mm, tukang jajanan, tukang palak (ini nggak kangen, soalnya mereka bikin penumpang ketakutan dan sangat merugikan), obrolan sehari-hari, kenalan sama orang baru, sering ketemu sama yang searah dan jam samaan....banyak deh kenangan naik mm atau bus kota.

Yah..
Semoga dengan adanya gubernur baru  MRT, LRT, CL, BRT, angkot, mm, kopaja, TransJakarta dan segala moda transportasi umum tidak terpinggirkan hanya karena para pengusaha moda daring atau online. Bagaimanapun pemerintah yang harus "melindungi" rakyatnya.

Untuk para supir, driver atau apapun sebutannya baik yang daring ataupun konvensional. Semoga lebih paham sama penumpang ya, anda sopan kami segan, anda tak wajar maka kami tinggal. Kita saling membutuhkan, selayaknya saling menghargai dan menghormati.

Mari kita jaga bersama keamanan dan kenyamanan dalam berkendara.

Salam.

2 comments:

  1. wah kl angkot yg lama kyk mikrolet ... aku udah jarang. Serem dek... soalnya tempat duduknya itu loh, kl yg nodong duduk di pintu selesai deh dompet dan isinya... Kopaja sm metromini jg sama aja :( Plg amit2 sm mereka apalagi kl dpt kenek yg stress kerjaannya teriak2 melulu...
    Setau aku ya, PPD itu sudah masuk transjakarta deh... pengemudinya direkrut. Tp kl yg lain2 mungkin belum krn berbagai alasan. Atau aku yg salah denger informasi...maap yak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih sedih sama perangkotan dan per mm juga per kopajaan di Jakarta, kayaknya dulu ga serem2 amat walau memang ada copet dll. Sekarang susah mau naik angkot dll, iya sih PPD udah lebur jadi satu atau menang tender salah satu ruas/jalur tije (ini perlu cari info lagi). Intinya dimanapun dan kapanpun kudu waspada ya mbak dan semoga angkutan umum di Jakarta akan semakin baik kedepannya.

      Delete

Syukron for coming ^^