Kuliner : Ayam Bakar Khas Solo dan Pempek Megaria yang Melegenda

Assalamualaikum Reads,

Apa kabar semua ? Nggak berasa ya sudah ada di penghujung oktober saja. Siapa yang baru hari ini gajian *angkat tangan* hahaha. Bagi sebagian besar karyawan swasta (khususnya di Jakata) akhir bulan adalah suatu pertanda bahwa hidup kembali tersambung dengan adanya transferan yang masuk. Tak terkecuali bagi gie hehehe, apalagi hari sabtu lalu gie janjian bareng Koko untuk kuliner di kawasan cikini.

Pagi-siang gie ada agenda di ArtHotel Thamrin, siang-sore gie ada agenda di Kota Kasablanka dan sore-malam agenda di cikini. Padat ya acara gie hehehe, emang sengaja sebenernya sih dipadatin jadi satu, soalnya gie kan anaknya efisien dan efektif (ceritanya) hahaha. Tapi yang nggak disangka adalah acara gebyar #PruSyariah jadilah ada sedikit penyesuaian dengan jadwal #eaaa...


Rini, Syifa, Ade, Malinda, gie, Koko



Ngopi di Kota Kasablanka

Kalau reads lihat di foto sebelumnya, pasti udah bisa nebak dong kita kumpul di mana. Yup, di gerai kopi hijau dengan logo putri duyung. Alasan gie pilih di sana adalah jam nanggung dan gie butuh tempat untuk bisa duduk sekitar dua sampai dua setengah jam (Nungguin tamu dari bekasi yang akhirnya gagal datang karena berkah hujan yang tak kunjung berhenti).

Selain itu karena di sini wifi kenceng (tapi sayang hari itu karena ramai wifi jadi nggak kenceng, tetep mobile data lebih kenceng :D). Janjian sama neng mahda juga sebenernya, tapi karena beliau baru selesai UTS jam 3 dan sampai di Kokas sekitar jam 5 (yang mana gie udah janjian sama Koko) jadilah kita nggak jadi #talikasih bersama. Tapi sempet ketemu di Ikkudho Ichi (buat pepotoan aja) yang kalau kata Syifa "Walau ketemu cuma satu menit harus ada kenangannya (baca : poto)."
 
Syifa, Mahda, gie
Berhubung sudah ada yang menunggu gie dari jam 4 (maapkeun gie ya Ko kalau kebanyakan acara hari itu) makanya gie buru-buru deh ngajak Koko ke Megaria. Sebenernya sih mau ngajak ke Kafe Tjikini tapi setelah dipikir kok pengen makan Pempek Megaria ya. Jadilah gie memutuskan merubah tujuan (Koko mah manut aja, secara gie yang jadi tour guide).

Oia, satu hal lagi 'perjanjian' sama Koko kalau untuk ke sana gie nggak mau naik taksi. Jadi gie memilih naik bus pengumpan Transjakarta (Sta. Tebet - Sta. Sudirman) dan melanjutkan dengan Commuter Line jurusan Jakarta Kota. Koko agak bete sih pas gie kasih tau, apalagi waktu nunggu bus (yang untungnya pas kita sampai halte pas si bus dari kejauhan sudah nampak) dia sempet nanya "Emang jauh dari sini ke sana" yang gie tau maksud dia adalah [kalau emang deket kan bisa naik taksi, kalau jauh ya naik aplikasi online kan bisa].

Tapi mohon maaf, kan ceritanya hari ini hari nya gie jadi gie bisa ajak Koko naik apapun dan makan apapun yang gie mau. Hujan rintik juga sih yang bikin Koko bete dan terselamatkan ketika sampai stasiun tebet. Koko seneng banget, foto-foto dan banyak nanya (baca : gie banyak jelasin) hahaha. Walau akhinya pas dia keluarin DSLR nya ditegur satpam (2x lho) dengan alasan nggak boleh ambil foto tanpa surat dari KAI (ini ada peraturannya ??? Serius ??? kasih tau gie dong yang tau).

Akhirnya dia pun masukkin lagi itu kamera dan lanjut pepotoan pakai iPhone (yang ternyata adalah salah satu kesayangannya). Koko agak ansos (baca : anti sosial) mungkin karena kebanyakan orang deket dia ngomong seperlunya. Kalau sama gie mana bisa, secara gie udah kayak radio yang nggak berhenti ngoceh (sabar ya Ko) hahaha. Nggak nanya aja gie jelasin apalagi pas dia nanya, ya makin panjang penjelasan gie (tenang Ko, gie lagi belajar bahasa mandarin jadi bisa komunikasi lebih kece) hahaha.

Ayam Bakar dan Pempek Megaria

Sampai Stasiun Cikini udah hampir jam 7, maklum selama di stasiun Tebet musti tunggu kereta sampai 3x baru dapat naik. Di Cikini hujan masih mengguyur, sempet nawarin Koko buat beli payung (kasihan kan anak orang sampai sakit) tapi dia nolak karena gie juga nggak pakai payung (gerimis manja aja kok dan jarak dari stasiun ke metropole kan deket). Walau di jalan dia sibuk nanya berapa jauh sampai dua kali (dan gie boongin dia dong kalau kita harus jalan 5km hahaha).

Bioskop Metropole

Sebelumnya agak salah info sama si Koko, gie kira ini di bangun di akhir abad 19 ternyata di bangun di awal abad 20. Lebih tepatnya di bangun di tahun 1932 dengan gaya Art Deco yang menurut Wikipedia awal di bangun bernama Bioscoop Metropool menurut ejaan Belanda. Metropole sendiri memiliki 1 gedung utama dan 2 gedung tambahan yang mana saat ini sudah berubah fungsi. Gedung utama menjadi theatre XXI dengan 4 teater, gedung tambahan di belakang ada The Premiere XXI dan gedung tambahan di samping menjadi ruang display grohe (merek keran asal Jerman).

Ayam Bakar Khas Solo dan Pempek

Ayam bakar ini udah terkenal dari jaman mama papa gie pacaran, rasa dan kualitasnya masih sama (kalau kata si mama) jadilah gie memilih ngajak Koko ke sini untuk merasakan enaknya Ayam Bakar Khas Solo yang namanya sudah melegenda (nulis post ini aja gie langsung laper lho). Perjuangan menemukan kursi kosong di sini adalah hal lain lagi, gie berjalan cepat menyusuri gedung (yang sudah di sulap menjadi tempat makan terbuka ala foodcourt) mencari kursi kosong.

Koko makin bete karena penuh banget dan kita kelaperan, gie nggak habis akal dong ya. Jalan dari depan sampai ke belakang dan akhirnya berbagi meja besar dengan lima pengunjung lain. Karena gie sudah menjanjikan ayam bakar juga Pempek Megaria yang terkenal itu, maka itu menjadi pilihan gie. Koko pasrah sama gie (seperti biasa kalau kita pergi bareng pasti makan apa yang gie suka dan dimana gie suka). Makasih Ko udah pengertian banget sama gie (kemudian dijejelin es teler, hahaha).

Sibuk ngomong sama mas-masnya buat pesen ayam bakar si Koko kasih kode (Anggi, I wanna Fuits) sambil nunjuk meja sebelah yang emang ada rujak buat. Belum sempet gie pesen si mas-mas ayam bakar pun meninggalkan kita. Kesulitan juga cari yang bisa nolongin mesen (nanya sama pegawai pempek dia bilang : duh mbak beda dapur, pesen sendiri aja) kan sebel ya hahaha. Akhirnya ada mbak baik hati yang lagi beberes dan gie bertanya "Mbak, mau pesen rujak kemana ?" dia jawab "Sebentar ya mbak, nanti ada yang keliling kok".

Pempek datang, karena judulnya adalah wisata kuliner makanya gie pesen 1 Kapal Selam 1 Lenjer dan 1 Kerupuk Ikan. Koko suka banget makanan pedes, pertama coba cuko Pempek masih belum pedes, ditambahin sambal hijau baru dia bilang "pas" hahaha. Agak kaget dia makan sepiring berdua (bukan pelit ya Ko, tapi kalau pesen dua dan nggak habis kan sayang). Jadilah gie kasih tau ke dia kalau namanya wisata kuliner ya berbagi makanan atau kita akan kekenyangan.


Khusus ayam bakar kita nggak sharing, maklum sama-sama kelaperan hahaha. Dua ayam bakar dada dan dua nasi serta dua air mineral (sengaja nggak pilih es atau minuman lain karena biar rasanya nggak campur aduk). Ayam bakar datang dan tukang rujak pun datang, meja yang cukup besar berbagi dengan lima orang lain (yang makannya nggak kayak kita) terasa kurang besar. Foto di atas itu kerupuknya belum datang dan minumannya nggak kelihatan.

Koko suka banget makan buah (agak rebutan sih sama gie) akhirnya dia ngalah dan masih ada 1 mangga, 1 belimbing dan gie sama sekali nggak kebagian jambu air-nya hahaha. Lupa kasih tau dari awal kalau rujak enakan dimakan pakai sambal, jadi di akhir baru deh dia cocol sambal (gie terlalu khusyuk makan ayam bakar). Orang datang silih berganti, di depan kita sampai berganti 2x orang yang berbeda dan kita masih duduk makan.

Pempek gie yang habisin plus rujak, kerupuk Koko yang habisin (soalnya kriuk kriuk). Es teler terpaksa nggak jadi pesen gegara si koko udah terlalu ful. Iseng nanya "Koko ngerokok nggak ?" gegara duduk di luar dan banyak yang merokok habis makan. Nggak nyangka dia bilang "Iya kalau ada, sekarang aku nggak bawa jadi ya nggak ngerokok" [Dan kemudian dia minta mampir beli rokok]. Ampun deh gie langsung nyesel udah nanya, alamat batuk-batuk ini mah.
 
Sempet masuk ke Metropole XXI buat ke toiletnya [yang bersih dan wangi] nawarin nonton tapi dia nggak mau. Mau nya main basket ke Taman Anggrek jam 8 malam tapi jam 7.45 aja kita masih di megaria (Ko lain kali kalau emang ada agenda lain bilang tho) yang berujung gie jadi bad mood. Udah jauh hari janjian sama Koko yang super sibuk eh dengan enaknya dia bilang mau main basket. Saking keselnya gie bilang aja "Aku pesenin ojeg online" dan dia pun menyerah kalah.

Keluar metropole mampir dong beli pesenan dia, biasa menthol tapi kosong jadilah Ice Blast. Keburu kesel duluan pas dia minta korek sampe 3x ngomong gie baru ngeh hahaha....si mbak yang jualan sampai bilang "Mbak nya kenapa gagal fokus sama suaminya" #Eaaa mbak...mbak, si Koko bukan suami saya hahaha.

Sop Duren 78 Cikini

Niat hati jalan kaki mau makan bubur cikini, lewat Sop Duren 78 tak kuasa menolak. Karena prinsip wisata kuliner (baca : irit) hahaha makanya pesen cuma 1 dan Koko yang milih. Satu-satu gie jelasin menu yang ada dan pilihan jatuh ke Sop Duren Alpukat. Satu gelas seharga IDR. 15k yang mana kata si Koko enak. Sayang durennya sedikit dan gie janji kapan-kapan ajak Koko ke Lokasari makan duren atau ke Rumah Duren di Pos Pengumben.

Sop Duren Alpukat 78

gie mah sibuk liatin aja :p

Sop Duren 78 ini jualannya di mobil bak terbuka sebrang Alfamart Stasiun Cikini atau di dekat Universitas Bung Karno. Buka dari sore sampai malam dengan harga rata-rata IDR.15k tergantung varian rasa yang dipilih. Untuk Sop Duren Kelapa Muda dengan harga paling mahal yaitu IDR. 25k dan Koko mau coba nggak jadi (gegara dia lebih suka Alpukat) hahaha.

Makan sambil ngobrol dan kembali ngobrol soal kerjaan, hahaha...gie sampai bilang "kayaknya kita lagi wisata kuliner (baca : santai) kenapa malah ngomongin kerjaan lagi ???". Jadilah kita beralih ke topik yang lain. Sambil makan ngeliat muka si Koko yang udah kecapekan gie pun bilang kita lanjut jalan. Mampir dulu ke cikini gold center buat ke Toilet dan sempet mampir ke Bubu Cikini tapi Koko udah kekenyangan. Pesen taksi online di Jiwasraya setelah mampir ke ampera 2 tak (lain kali kita ke sini ya).

Karena sebelumnya gie udah bilang sama Koko kalau acaranya santai, jadi Koko udah siap dengan sport shoes nya. Begitupula gie, hari itu gie pakai agak formal sebenarnya karena gie ada acara dulu di ArtHotel. Basic Dress dari Indij yang nyaman dan hangat (maklum kan cuaca lagi nggak jelas, bawa jaket repot malah) plus atasan Omoiindo terakhir Hijab Zoya (hadiah dari bang piter) jadi pilihan gie. Alas kaki gie pilih sport shoes juga karena akan banyak jalan dan sangat berguna (walau sempet hampir kepleset di depan cikini gold center).


Jalan-jalan dan makan-makan kali ini nggak menghabiskan terlalu banyak biaya tapi kita berdua senang dan kenyang :D

Makanan : Total Kerusakan IDR 147.000
2 Ayam Bakar dan Nasi
2 Air Mineral
1 Rujak Buah
1 Kerupuk Ikan
1 Pempek Lenjer Kecil
1 Pempek Kapal Selam
1 Sop Duren Alpukat
1 Air Mineral

Transportasi : IDR. 46.000
Transjakarta
Commuter Line
Aplikasi Taksi Online

Untuk transport mahal di pulangnya sih gegara abang bajaj nggak ada yang mau (nawarin 50k ke Puri Casablanca, ditawar 30 nggak mau >.<). Kasihan sama si Koko yang udah ngantuk dan kecapekan banget. Malah sempet bikinin gie video juga walau ngantuk dan capek (bisa dintip di sini ). Alhamdulillah feeling greatful dan nantikan jalan-jalan #part2 dari kami ya :)

Wassalam,
Love ^^
gie

17 comments:

  1. Wah makanannya terlihat enak ya mba :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget hana....ini rasanya aja masih kebayang hahaha

      Delete
  2. bener2 ngemall ya, dari kokas ke megaria... ditunggu jalan2 part 2 ya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mbak, ceritanya nostalgia mamak ama bapak :D

      Delete
  3. Aku sukaaaaaaa mpek2 megariaaaaa, hahahahha... Mau dong horeey kesini pan kapaan, yuks yuks

    ReplyDelete
  4. Kangen makan di megaria, dulu pas pacaran sering ke sini,hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuwiwit....hahaha emang legend banget ya mam :D

      Delete
  5. Tante jadi kangen sama megaria...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aw..aw..aw, tempat pacalan jaman muda ya tan :D

      Delete
  6. Tante jadi kangen megaria

    ReplyDelete

Syukron for coming ^^