Masuk Majalah, a dream comes true

Masuk Majalah, one of my dream. Sejak tumbuh besar dan tinggi gie sering banget disuruh jadi model, pramugari, polwan, kowad, endebre...endebre...

Istimewa
                            

Ups, salam dulu dong kakakk....

Assalammualaikum Reads,
Nah, sejak SMP pertumbuhan nggak cuma ke atas tapi ke samping. Akibat jaman SD udah kayak bambu runcing, entah kenapa mulai smp udah mirip sama teddy bear kesayangan :p
Tapi kata orang-orang sih pas aja tuh, cuma di sma adalah rekor ter- bulet (baca : ndut) sampai punya panggilan kesayangan ndut :p

Kuliah sambil kerja bikin tenaga terkuras ya langsing dengan sendirinya, sampai pas udah menikmati masa kerja ya balik lagi deh (baca : padat berisi) :p
Ikutan segala macam acara sampai kirim ke majalah aneka jaman smp dan nggak lolos ha ha ha. Jaman sma udh berjilbab dan pemilihan model masih belum ada yang berjilbab kecuali majalah muslimah dan itu pun susyeh bener mau daptar :p

Di tolak ikut kacung nok kab cirebon gegara nggak mau lepas jilbab, alasan orang disbudpar jaman itu "nok harus pakai baju adat dan konde tiga tusuk (?) Jadi kami nggak bisa menerima yang berjilbab."
JLEB banget nggak sih, masih aja lho diskriminasi even sampai sekarang. Di sebuah perusahaan property multinasional udah tau dari awal gie berjilbab, panjang lebar dijelasin, diterima lah tetiba hari H suruh lepas jilbab kalau ketemu klien, khawatir klien takut lihat sales berjilbab....Astaghfirullah, selama 7 tahun berkarir baru kemaren lho gie ngalamin diskriminasi. Lho kok jadi ngela.tur yak kwkwkwkk....

Gie percaya kekuatan sedekah, menghapus dosa dan menambah rejeki. Apalagi pas kita lagi nggak punyam aduh susah banget kan buat sedekah ? Padahal sedekah tuh mudah dan murah, senyum aja udah sedekah lho. Menyambut saudara seiman, tamu, dengan wajah yang gembira saja sedekah lho. Waktu dan tenaga juga bisa jadi sedekah, so sedekah nggak melulu soal materi Reads.

Alhamdulillah karena sedekah gie jadi kenal orang baru, punya saudara baru, pengalaman dan ilmu baru. Salah satunya mimpi gie ikut pemilihan putri muskimah terwujud di 2015 ini. Walau hanya masuk babak audisi Jakarta tapi happy apalagi pulang bawa hadiah dari Wardah gegara nanya pas talkshow gitu.
Nah pas awal tahun, lupa kapan persisnya gie ikut acara #MeTime nya @Scarf_Magz di epicentrum. Banyak pepotoan, nggak nyangka masuk Majalahnya Vol. 12 lho. Alhamdulillah walau bukan cover majalah apalagi model di dalamnya tapi ada foto gie yang nggak make up, lagi padat berisi (baca : ndut) dengan pipi yang tidak bisa bohong. But gie soooo happy, Allah mengabulkan doa-doa gie di saat yang tepat menurut Nya, bukan menurut gie.

Mungkin kalau dulu gie jadi model, nggak akan berjilbab seperti sekarang, nggak akan punya sahabat yang membawa pada kebaikan, nggak akan hijrah karena Allah, mungkin.
Tapi semua tidak perlu disesali, cukupkanlah dengan mengucap syukur. Walau bagaimanapun
Alhamdulillah gie masuk majalah  :)

Love
@bundagie


Istimewa

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^