Mogok

After leha-leha di Central Park, saatnya saya dan nyun untuk kondangan di gedung walikota. Udah cantik plus dapat make up gratisan kami siap meluncur ke acara. Sayang satu hal yang saya lupa adalah mengecek ketersediaan bensin  (-_-")

Sudah cantik dan hampir sampai ternyata oh ternyata bensin habis, ha ha ha....saya ketawa geli sendiri. Saya selalu lupa kalau sobat saya yang satu ini pelupa, suka banget biarin bensin ada di garis merah. Jadilah di bundaran Puri dekat hypermart kendaraan kami mati total setelah sebelumnya sempat di dorong beberapa meter.

Duo cewek cantik di pinggir jalan dengan bawaan heboh dan dandanan nggak kalah heboh dorong kendaraan menuju shell terdekat yang masih beberapa km lagi di depan. Di Bunderan ketika kami berhenti ada seorang bapak cukup baik hati menawarkan membelikan bensin literan.

Nyun agak nggak percaya tapi saya meyakinkan, bahkan beliau sampai meninggalkan helm dan jas hujannya (agak rintik-rintik memang). Sebenernya nggak ngaruh juga sih ditinggalin, wong kita cuma kasih uang 20k aja kok buat beli bensin dan ongkos beliau kwkwkwkkk.

Sepuluh menit kemudian beliau datang menbawa bensin di dalam plastik, Alhamdulillah...duo cewek cantik kembali berkendara menuju ke gedung walikota yang sebenarnya tidak terlalu jauh lagi. Dengan bawaan yang lumayan banyak (titip pak satpam) rambut nyun yang udah berantakan, kita touch up dulu deh sebelum salaman sama penganten.

Ternyata oh ternyata. penganten lagi sibuk foto session. Jadilah kita makan dulu, sate ayam, soto banjar, lontong cap go meh, prasmanan (menu standart), minum jus jambu dan air putih plus makan buah (maklum habis dorong, jadi kelaperan ha ah ha #alibi). Makanan masih banyak terhidang, walau kami sampai sudah jam 8.30 malam (acara sampai jam 9) makanya udah banyak tamu yang pulang dan udah mulai di beres-beresin gitu deh gedungnya.

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^