121212 - Mba Dita's Wedding

12 12 12 Tanggal cantik bagi sebagian orang, seperti kakak sepupuku Mba Dita yang melangsungkan pernikahan pada tanggal tersebut. Beberapa waktu belakangan memang tren menikah di tanggal unik sedang terjadi, dulu orang menikah berdasarkan hari baik yang disiapkan kedua keluarga besar, atau menikah pada akhir minggu agar tamu bisa datang semua dan sekarang menikah di tanggal cantik. Saya sendiri baru 'ngeh' tren itu sejak presenter Indra Bekti menikah 10 10 10 lalu.
Kalau teman saya lucu lagi, dia menikah 10 11 12 yang lalu, katanya biar mudah diingat tanggal pernikahannya. Sabahat saya memilih menikah di tanggal jadian mereka dan ada yang menikah pada tanggal mereka pertama kali bertemu. Kalau saya nanti, hmm....saya sih nggak terlalu pusing tanggal. Buat saya semua hari baik, kalau boleh sih menikah di tanggal 17 he he he...s.empat kepikiran menikah 17 agustus. kenapa, karena pada saat itu semua orang libur ha ha ha. Duh kok jadi ngelantur, intinya sih saya mau menikah yang sederhana, tidak menyusahkan keluarga dan tamu. Mungkin akan ambil di akhir minggu atau di hari Jum'at, karena menurut guru saya di aliyah dulu Jum'at adalah hari yang penuh barokah.
Ok, cukup deh daydream soal saya nikah kapan, he he he #calonnyamananeng :D
Lanjut ke cerita Mba Dita, jadi ceritanya pernikahan adat jawa, maklum saja kedua pengantin berasal dari Jawa. Mba Dita Jogja - Prembun dan Mas Tyo Magelang, saya selalu suka adat jawa. Entah kenapa pengantin jadi anggun, apalagi menggunakan dodot basah dengan paes ageng. Duh cantiknya seperti puteri keraton, dan impian saya dulu pengen pakai dodot basah ha ha ha, tapi sepertinya dodot basah harus diganti dengan kebaya saja agar sesuai #day dreaming lagi deh :D
Cekidot foto-fotonya....

 Calon Mempelai wanita lagi dirias menjelang akad nikah

Narsis Sebelum Akad, siapa tahu cepat nyusul :D
Mempelai Pria
 Suasana Akad Nikah dan senyum Bahagia Mempelai setelah SAH

Upacara Adat

Upacara Adat

 Foto Among Tamu dan Pengantin di pelaminan.
Perhatiin deh make up saya dengan Ajeng. berbanding terbalik.
Saya tebel banget sementara ajeng hampir nggak kelihatan.
Berhubung si wawan belum punya pacar, jadilah saya partner si wawan :D
Dibawahnya foto bersama Bule dan Bude tercinta :)

kedua mempelai dengan dodot basah di pelaminan

anyway, saya seneng banget bisa bantuin dan hadir di pernikahan mba tercinta.
kalau di pernikahan sahabat-sahabat saya biasanya jadi seksi sibuk
kali ini saya duduk manis jadi among tamu.
Pernikahan adalah penyatuan dua keluarga, silaturahmi dua keluarga
Dari yang nggak kenal jadi kenal, jarang ketemu jadi ketemu dan menjadi ladang rejeki :)
Barakallah mba....semoga saya cepet nyusul #amin :)

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^