Motivator

semalem seperti biasa saya sms-an sama sahabat saya yang jauh bener terpisahnya....
padahal kantor kita cuma selemparan batu aja #lebay, dia di sudirman dan saya di thamrin...
tapi emang lucu sih, kita tuh temenan dari jaman SD dulu...
waktu kita sama-sama jadi anak baru di salah satu sekolahan yang isinya anak-anak komplek yang kotaaaaaaaa banget [saat itu saya merasa bebek yang kecebur ke kolam angsa, kayaknya sahabat saya juga deh ~sambil lirik si nicha~]
 nggak tahu ya apa yang bikin kita bisa 'nyambung' ha ha ha, padahal saya tuh jahat banget sama dia #piss
jadi ceritanya, pas kelas 6 SD [jaman masih unyu-unyu] saya sempet ngusir  minta dia duduk di tempat lain...
udah gitu, saya saking egoisnya mau 'terkenal' dan kumpul-kumpul sama orang-orang terkenal [ceritanya cewe-cewe keren yang suka ditaksir sama cowo-cowo keren, drama banget kan] jadilah saya meninggalkan dia #piss nicha :D
nah, lepas SD kita tuh kepisah jauh...
udah gitu kita baru 'baikan' sehari sebelum saya keluar kota, kebayang dong perasaan kita....
akhirnya SMP kita masih sempet ketemu, kalau saya liburan ke Jakarta...
sampai akhirnya, dia harus ke kalimantan....makin jauh kan kita....
nggak tahu kenapa, komunikasi kita sih emang kurang banget....tapi di dalam hati terasa dekat #lebay
lulus SMA, sengaja atau nggak kita sama-sama kuliah di Jakarta....
sayang, saya nggak sesuai cita-cita masuk sastra inggris sama dia [sampai sekarang, saya masih nggak PD kalau pakai bahasa inggris sama dia she's smarter than me]
kita ketemu pas reuni di D'Cost Ocean park....
sempet ngabisin waktu bersama sambil saya nganterin dia pulang ke kamlay [baca : kampung melayu]
lama nggak ketemu, sampai akhirnya saya ketemu dia matraman, jalan berdua ke plangi dan dikenalin sama mantan cowonya....
hari berganti hari, minggu pun berganti.....emang kita tuh susah banget ketemuan...padahal selemparan batu aja....maklum kita sok sibuk
sampai suatu ketika, akhirnya kita ketemuan lagi....
saling menguatkan, saling mendukung walau jarak, waktu dan masih banyak hal yang membuat kita nggak bisa terus bersama...
sejak itu jadi sering deh sms-an....telponan...ya ampun udah kayak orang pacaran deh....ha ha ha
sampai semalam, dia sms "gie, gw cerita ttg lo ke ipeh. dia bilang lo jadi motivator aja"
saya menjawab "amiin, mdh2an ya someday I'll be .... "
padahal dalam hati saya menjawab, itu juga terpaksa kali....he he he
jadi begini, saya percaya ketika kita membantu orang mengatasi kesedihannya, kegalauannya, otomatis kita akan menerima energi positif....
kalau kita berbagi energi postifi, maka yang kita dapatkan akan jauh lebih besar begitu juga sebaliknya...
walau kata nicha saya sudah tidak 'segalak' atau 'sejudes' dulu [katanya abanyak berubah] tapi tetap saja saya merasa saya galak...
galak kalau menyangkut orang yang mudah patah semangat...
galak kalau menyangkut orang yang selalu pesimis...
helllllooooo.......masih ada Allah, kalau kita yakin akanNya kenapa musti takut dan pesimis ????
sebenarnya, saya tidak membantu nicha atau teman-teman saya lainnya....
tapi saya lebih membantu healing diri saya sendiri....
karena saya sadar, masalah saya bukanlah masalah terberat atau tersusah atau terpelik...
masih banyak orang-orang yang memiliki masalah jauh lebih berat dari saya....
sehingga saya memutuskan untuk membantu mereka sebisa saya, walau mungkin hanya sebagai pendengar....

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^