TIKET vs TOILET

TOILET buat gue jadi hal yang utama dalam setiap perjalanan....kenapa ??? karena kebersihan TOILET membuat kita nyaman
dimana-mana, gue pasti lihat toiletnya dulu.....misal klo gue ke mall, ke hotel, ke stasiun, bandara bahkan kalau ke pasar....
gue termasuk orang yang suka minum dan pastinya lebih sering kebelet buang air kecil.....tahun lalu pas gue ke jogja dari terminal 3 kondisi bandara yang bagus gue kira toiletnya juga sama ternyata gue agak sedikit kecele....emang bagus sih daripada terminal 1 atau 2 tapi tetep aja agak bau pesing (padahal masih jam 4 pagi bow)
nah, jum'at lalu kan neh gue ke gambir.....TOILET di gambir dulu BAYAR dan sekarang FREE (yang di dalam, setelah pengecekan tiket)
TOILET di Pintu Masuk UTARA
Tulisan di depan Toilet

Kondisi di dalam Toilet
 Penampakan foto yang paling bawah coba perhatikan baik-baik [maaf kualitas foto jelek] air mengambang dan becek sampai ke luar toilet (maksudnya sampai di area wastafel) padahal toilet duduk tapi bisa becek....entah nggak ada petugas yang ngebersihin (gue nggak lihat satu petugas CS pun) atau emang orang indonesia yang jorok kali ya ?????)
Stasiun GAMBIR yang notabene stasiun besar di Jakarta (dan Indonesia-mungkin) yang punya rute ke seluruh jawa dengan penumpang kelas 1 dan 2 ternyata punya toilet yang nggak dirawat dengan baik...ya ampun, malu deh gue sebagai bangsa Indonesia.
gambir kan banyak dikunjungi sama orang dari daerah maupun turis asing, tapi di sana sini masih perlu pembenahan tentang kebersiha, calo, pungli, dan lainnya.....
oh iya, gue juga sebel banget sama KAI gaa-gara TIKET, ceritanya gini :
kamis sore, gue pesen tiket cireks katanya udah habis (buat tanggal 11 mei) jadilah gue harap-harap cemas ngantri buat besok (nyokap sih yang ngantri) nah biasanya kan masih ada tuh penjualan langsung, makanya gue masih bernafas sedikit lega.
jum'at siang, nyokap udah standby di loket dari jam 2, ternyata kata petugas tiket (Nurul) tiket cireks udah habis sampai jam 20.10, nggak cuma nyokap penumpang lain pun sewot "mbak, kenapa tiket bisa habis semua ?" tanya penumpang
"sudah habis dari jam 11 siang, karena penjualan dari pagi"
"kenapa nggak ada pemberitahuan ? biasanya kan kalau penjualan langsung baru dibuka 1-2 jam sebelumnya" protes penumpang lain
"nggak pak, sekarang penjualan dari pagi" dengan judesnya dijawab
semua penumpang protes, kenapa nggak ada sosialisasi atau pemberitahuan sebelumnya....dan petugas TIDAK INFORMATIF, tapi nyokap berkeyakinan akan ada tiket....akhirnya ibu-ibu jual tiket ke nyokap karena dia nggak jadi berangkat (kurang 1 tiket) jadilah nyokap beli Eksekutif Seharaga Rp.86.000,- (itu tiket TNI/Polri) and nyokap masih tetep nunggu di depan loket....bener aja jam 5.15 ARGO JATI buat jam 5.15 dijual, entah kenapa kok petugas tiket jual jam segitu....akhirnya (maaf) habis di beg*-b*g*in sama penumpang...dimaki dan dicaci...mukanya sampai merah, kasihan sih, tapi ya salahnya kenapa nggak jual dari tadi....habis dimarahin sama clon penumpang dia dimarahin lagi sama petugas lain yang pakai seragam dishub.
keyakinan nyokap dan beberapa penumpang lain nggak sia-sia jam 6.00 dijual tiket untuk cireks kelas bisnis, jam 6.30 dijual kelas eksekutif...ya ampuun, ternyata masih banyak....karena nyokap udah keburu beli yang bisnis....dan kata nyokap, di gerbong dia (bisnis 1) masih banyak yang kosong, sedangkan di gerbong gue (eksekutif 3) penuh dan kondisi gerbong jelek bener, apalagi toiletnya.
nyebelin banget, kursi gue nggak ada bantalnya, udah gitu pengaturan kursi (buat naik-turunin kursi nggak ada), tempat buat kaki gue udah patah....hadooh...plis deh, ini kelas eksekutif apa kelas ekonomi...kayaknya gue naik kereta Bogowonto (ekonomi ac) masih lebih bagus dari ini deh...di meja tempat gelas, ada bekas tumpahan kopi, ikh jorok....belum lagi toiletnya....ya ampun serasa kela kambing deh.







Miris banget deh sama KAI yang katanya mau berbenah diri.....lihat gerbong exa 1-2 bagus semua, giliran exa 3 kok kayak kambing yah...sia-sia dong gue bayar mahal untuk dapat duduk dengan tenang dan nyaman malah dapet pelayanan yang buruk.....nyokap masih mendingan, di sampingnya nggak ada penumpang lain jadi bisa sewa bantar dan tiduran satu kursi sendirian.....lah gue udah di exa tapi berasa di kelas ekonomi....ac ga terlalu berasa, nggak ada bantal kecil (tukang sewa bantal aja nggak terlihat, mungkin karena di exa biasanya disediakan bantal kali yah) huh...kecewa sangat deh
belum pulangnya, naik cirex dapet di gerbong bisnis 3, kaca jendela retak, mungkin bekas dilempar batu kali ya, belum lagi debu yang nempel di jendela, haduh jorok banget deh...kipas angin mati....makin tahun tiket makin naik tapi pelayanan kok yah begitu2 aja.....walau nggak 100% salah KAI sih, penumpang juga musti diajarin Sense of Belongin-nya jadi sama-sama menjaga.....

No comments:

Post a Comment

Syukron for coming ^^